Translate

Rabu, 18 Juli 2012

6 Tokoh terkenal yg mengidap Autisme part II


6 Tokoh Terkenal yang Mengidap Autisme


Semoga semua anak Autis bisa seperti di bawah ini.Amin.....


1.    Temple Grandin

Namanya sempat masuk dalam daftar 100 orang paling berpengaruh di dunia versi majalah Time pada tahun 2010, untuk kategori ‘Heroes’. Grandin adalah seorang Doktor di bidang ilmu hewan dan juga profesor di Colorado State University, merangkap sebagai seorang konsultan perilaku hewan di sebuah perusahaan livestock. Di samping itu, dia juga dikenal sebagai penulis yang cukup sukses. Salah satu bukunya yang terkenal adalah ‘Thinking in Pictures’, yang menjelaskan bagaimana memahami cara pandang orang autis serta teknik untuk menolong anak autis. Grandin juga menemukan ‘squeeze machine’, yaitu mesin yang dapat menenangkan orang yang hipersensitif.
Grandin didiagnosa autis pada tahun 1950, atau beberapa tahun sebelum pelayanan dan intervensi dini dapat diterapkan pada keluarga. Semula, dia sulit untuk berbicara, meski setelah empat tahun akhirnya mengalami perkembangan berarti. Grandin mengaku masa SMP-SMA sebagai masa terburuk baginya, karena sebagai anak yang dianggap aneh, dia sering diganggu oleh teman-temannya. Orang-orang suka memanggilnya dengan ‘tape recorder’, karena suka mengulang-ulang secara terus-menerus kata yang didengarnya. Meski demikian, Grandin sukses besar dalam dunia akademisnya, sebagaimana dijelaskan di atas. Semua kesuksesan itu didedikasikannya untuk ibunya, yang telah memberinya pengasuhan dalam bentuk aktivitas yang terstruktur semenjak dia kecil, di mana itu sangat membantunya melewati masa-masa autisnya.

2.    Axel Brauns

Brauns adalah seorang penulis dan produser film kelahiran Hamburg, Jerman. Brauns berhenti dari sekolah hukumnya pada tahun 1984, untuk berkonsentrasi pada karir menulisnya. Brauns telah menulis sejumlah novel, antara lain dengan menciptakan karakter literal yang populer di Jerman, Adina Adelung, yang kemudian mengantarnya masuk nominasi German Book Prize. Pada 1992, dia merilis buku autobiografinya, ‘Shadows and Coloured Bat – Living in Another World’, yang menggambarkan kehidupannya sebagai seorang autis, yang disebutnya dirasakannya sejak berumur 1 tahun.
Sebagaimana kebanyakan spektrum autis, yaitu larut dalam mempelajari sebuah hal yang sangat spesifik, Braun memiliki ketertarikan terhadap sebuah buku statistik dan genetika kuda berjudul ‘German Harness Racing Studs’. Keasyikannya terhadap buku inilah yang salah satunya menginspirasi buku-buku yang Brauns tulis sendiri. Brauns memiliki kesulitan bicara pada masa kecilnya. Brauns secara susah payah belajar sendiri bagaimana ekspresi wajah dan pola bicara, antara lain dengan banyak membaca komik dan menonton film. Brauns mengaku masih sering merasa tidak nyaman dengan orang-orang di sekitarnya yang tidak dia kenal, dan juga kurang nyaman menghabiskan waktu di depan umum.

3.    James Hobley

Seluruh penonton audisi Britain’s Got Talent 2011 memberikan standing applause begitu anak itu usai membawakan dance-nya. Begitu pula salah satu juri, David Husselhoff. Sekilas, dance yang dibawakan oleh anak berambut pirang itu sebenarnya tidak jauh berbeda dengan yang ditampilkan para peserta lain. Tapi, ada satu hal yang membuat sang anak berbeda : dia anak dengan autisme. Hobley kemudian terus melaju hingga putaran final, sebelum terhenti di babak 8 besar. Namun, satu hal, dia telah menginspirasi banyak anak berkebutuhan khusus di Inggris untuk elbih berprestasi. Kisah suksesnya ini juga sempat dibuatkan film dokumenternya oleh BBC, dengan judul ‘Autism, Disco, and Me’.
Hobley merupakan satu dari dua saudara kembar di keluarganya, yang sama-sama didiagnosa autis. Awalnya dia tak dapat membaca dan menulis. Namun, segalanya berubah setelah dia berkenalan dengan dunia menari (dancing) pada usia 8 tahun, yang memberinya passion yang luar biasa. Melalui musik dalam dance itu, dia bisa mengekspresikan dirinya, dan mulai memiliki banyak teman. Cita-citanya kini adalah menjadi penari balet di sebuah perusahaan entertainment yang besar.

4.    Jason McElwain

But our country was captivated by your amazing story on the basketball court. I think it’s a story of coach Johnson’s willingness to give a person a chance. It’s a story of Dave and Debbie’s deep love for their son, and it’s a story of young man who found his touch on the basketball court, which in turn, touched the hearts of all citizen all across the country.”
Itu adalah sebuah komentar yang diberikan oleh mantan presiden A.S, George W.Bush mengenai rekor 20 point dalam waktu 4 menit dalam sebuah pertandingan basket tingkat SMA di Amerika. McElwain, yang bersekolah di Greece Athena High School, dibawa oleh pelatih tim basket SMA-nya sebagai pemain cadangan melawan Spencerport High School, sebagai pemain cadangan. Ketika waktu bersisa 4 menit dan Greece unggul, sang pelatih memasukkan McElwain. Dia kemudian secara luar biasa mencetak 6 kali three-point dan sekali two-point sebelum pertandingan berakhir. Semenjak pertandingan itu, nama McElwain langsung melambung bak selebritis dadakan di Amerika Serikat. Sebuah lagu dan sebuah buku ditulis untuknya. Bahkan rencananya, kisahnya juga akan difilmkan oleh Walt Disney dan Warner Bros company, meski belum terealisasi hingga sekarang. McElwain didiagnosa autis kala masih kecil. Dia mengalami kesulitan untuk bersosialisasi dengan anak-anak seusianya. Namun, seiring berkembangnya usia, dia mulai belajar untuk bersosialisasi. Meski di SMA-nya dimasukkan dalam kelas khusus, namun McElwain sangat menyenangi olahraga basket. Salah satu kesibukannya saat ini adalah berkeliling Amerika untuk menggalang dana bagi anak-anak autisme.

5.    Matt Savage

Usianya baru 19 tahun, tapi dia sudah menjadi salah satu musisi jazz kenamaan Amerika. Hingga kini, dia telah merilis sekurangnya 4 album musik instrumental. Savage juga telah menerima banyak penghargaan. Dia juga merupakan satu-satunya anak-anak yang pernah diterima oleh tim Bosendofer Pianos dalam sejarah 175 tahun company tersebut. Pada usia 14 tahun, dia telah melakukan konser berkolaborasi dengan Chaka Khan dan berbagai penyanyi terkenal lain. Matt didiagnosa memiliki gangguan perkembangan pervasif, salah satu pola autisme, pada usai 3 tahun. Pada mulanya dia tidak suka dengan musik yang berisik, sebelum akhirnya dia mulai tertarik pada piano, dan akhirnya mulai mendalami musik jazz dan klasik. Karena kecerdasannya yang luar biasa, meski tidak pernah mengenyam bangku sekolah formal dan juga pendidikan musik secara khusus, namun Matt mampu belajar sendiri mengenai musik hingga menjadi komposer yang handal. Di samping bermusik di panggung, Matt juga sering tampil di berbagai program televisi dan radio sebagai bintang tamu.

6.    Satoshi Tajiri

Mungkin anda pernah mendengar nama ‘Pokemon’? Ya, kartun animasi anak-anak yang sangat populer di era akhir 1990-an hingga awal 2000-an. Namun, mungkin tidak banyak yang tahu bahwa sang kreator, pria Jepang bernama Satoshi Tajiri, adalah pengidap autisme, lebih tepatnya sindrom Asperger (meski dalam DSM-IV sebenarnya asperger tidak diklasifikasikan dalam autisme, namun seringkali keduanya disamakan, karena banyaknya kemiripan simtom). Sejak kecil hingga remaja, Tajiri sangat tergila-gila dengan arcade games. Begitu candunya terhadap video game, pria kelahiran 1965 ini mulai memproduksi majalah mengenai game bernama ‘Game Freak’ pada 1978. Pokemon sendiri mulai dibuatnya pada 1996. Idenya berasal dari keinginan Tajiri membuat game di mana anak-anak bisa menangkap dan mengkoleksi sesuatu, sebagaimana keasyikannya pada serangga di masa kecil. Selain video games dan film kartun, Pokemon juga diproduksi dalam bentuk manga (komik), film, bahkan dalam wujud grafiti di berbagai alat transportasi. Di Indonesia, juga biasa dijumpai dalam festival-festival Cosplay. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar